JEPANG: Mesin Perekam Mimpi, Tahap Awal Keyboard dan Tombol Menjadi Hal Kuno

Posted: Februari 28, 2010 in Teknologi
Tag:, , , , , , , , , ,

Mimpi adalah misteri yang telah diperbincangkan sepanjang sejarah manusia. Mimpi telah diartikan sebagai pesan dari Tuhan, pesan dari bawah sadar, hingga sekedar buah dari tidur.

Setiap kebudayaan dipastikan mempunyai pemaknaan tersendiri tentang mimpi. Mulai dari mesir kuno hingga sekarang. Teatpi pada dasarany tafsiran tersebut hanyalah bersifat relative dari setiap individu misalnya saja mimpi digigit seekor ular, bagi kebanyakan masyarakat barat ini dapat ditafsirkan sebagai pertanda akan adanya penghianatan, akan tetapi bagi sebagian orang di Indonesia ini berarti si pemimpi akan bertemu dengan jodohnya.

Masyarakat modern yang tak mengakui tafsir mimpi pun mengungkapkan hal yang menarik tentang mimpi. Mimpi memberikan suatu rasa emosi yang begitu kuat, sehingga bagi si pemimpi, mimpi merupakan suatu kenyataan lain.

Freud menyatakan bahwa mimpi adalah sebuah ‘saluran’ pengaman bagi emosi manusia, dimana emosi atau perasaan-perasaan yang ditekan selama terjaga dapat dikeluarkan secara sehat lewat mimpi. Mimpi yang oleh banyak peneliti disebut sebagai sleep mentation, mempunyai hubungan erat engan emosi. Dikatakan bahwa kualitas mimpi dipengaruhi oleh keadaan emosi sebelum tidur. Seseorang yang sedang cemas, sering kali mengalami mimpi yang menyeramkan hingga mengganggu proses tidur dan terbangun di tengah malam. Tetapi jika seseorang sering bermimpi buruk belum tentu dia depresi atau cemas, ini bisa saja disebabkan oleh kegemarannya menonton film horor.

Sejumlah ilmuwan Jepang mengambil langkah pertama dalam menciptakan mesin perekam mimpi. Terdengar seperti khayalan ilmiah, tapi itu lah yang sedang berlangsung di sebuah laboratorium di jepang.

Tim ilmuwan di Kyoto, Jepang mengembangkan teknologi pembentukan gambar dalam mimpi, yang dapat dengan cepat membaca pikiran manusia. Mereka telah mengembangkan sistem ini dengan MRI Scanners untuk membentuk gambar secara langsung dari otak. Percobaan menunjukkan subjek gambar disusun kembali berdasarkan kulit lapisan luar otak.

Dalam penelitian ini, para ilmuwan menggunakan program komputer menscan para relawan yang menatap ratusan gambar diam berbeda warna, seperti hitam, putih dan abu-abu . kemudian program meniru unsure-unsur dan huruf yang terlihat, walaupun hasilnya masih lebih kabur dibanding warna asli.

Langkah berikutnya, para peneliti akan belajar bagaimana caranya memvisualisasikan gambar dalam pikiran orang. Teknologi ini pun diperkirakan sanggup merekam mimpi.

“Memang agak sedikit seperti cerita khayal bersifat ilmiah, sebagai contoh, jika anda berusia 50 tahun dan telah bermimpi indah sebelumnya, anda bisa menelitinya dan menunjukkannya kepada anak-anak anda.” Ujar Yoshiyuki Onuki, salah seorang relawan percobaan.

Para ilmuwan pun mengatakan, teknologi membaca otak manusia akan dikembangkan agar manusia dapat berkomunikasi langsung dari pikiran mereka dengan peralatan elektronik. Dengan berkomunikasi tanpa gerak tubuh dan bahasa, maka keyboard dan tombol akan menjadi benda kuno.

“Walaupun terdapat banyak bentuk komunikasi, internet atau alat kecil lainnya, semua itu dibatasi oleh tubuh. Penemuan ini berarti kami memiliki metode komunikasi yang dapat berhubungan langsung dengan otak.” Jelas Dr. Yukiyasu Kamitani, juru bicara para Ilmuwan.

Teknologi baru ini membuka pintu pada banyak kemungkinan baru. Namun para ilmuwan memperingatkan, bahwa itu bisa membawa masalah pada budaya dan masalah rahasia pribadi. Mereka yang ingin “mengunci kepribadiannya ,” mungkin harus menunggu sedikit lebih lama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s